October 15, 2021 By 1c-nalog.info 0

Apakah Berita Memindahkan Harga Saham

Sampai batas tertentu, ini seperti mengajukan pertanyaan, ‘apakah angsa putih?’ (Ya, kecuali jika tidak!). Ini juga merupakan salah satu topik yang hangat diperdebatkan antara fundamentalis dan para pedagang. The ‘fundies’ mengambil posisi bahwa kualitas perusahaan, laporan labanya, pernyataan manajemennya, apakah direkturnya Wajah Berubahnya Berita dan Ulasan Hiburan membeli saham, tingkat utangnya, sifat produk itu sendiri, dll. semuanya memiliki pengaruh utama pada harga saham. . Mereka memperhatikan laporan pendapatan dan laporan sementara dengan penuh minat. Mereka mengantisipasi ‘berita’ dan merindukan ‘kabar baik’ untuk meningkatkan saham pilihan mereka.

Dapat dikatakan bahwa keyakinan Berita Harian Pekanbaru Terbaru mereka didukung dalam praktik dan tentu saja dalam teori. Ini tentu saja merupakan pendekatan akal sehat. Sebagian besar berpendapat bahwa sentimen investor mendorong harga saham dan ketika berita bagus, ini pada gilirannya mempengaruhi sentimen secara positif, sehingga mendorong harga saham lebih tinggi. ‘Kawanan’ itu kemudian melompat ke kereta band dan terus membeli saat harga saham naik, berharap mereka bisa masuk ‘sebelum terlambat dan saham menjadi terlalu mahal.’

Tetapi apakah mereka benar untuk mempercayai ini?

Spesialis Analisis Teknis (TA atau Chartist) percaya bahwa ‘berita tidak ada hubungannya dengan harga saham’. Satu-satunya hal yang akan mempengaruhi harga saham adalah harga itu sendiri, dan ini pada gilirannya menciptakan pola pada grafik yang pada gilirannya memiliki pengaruh lebih lanjut pada harga saham. Mereka berpendapat bahwa setiap berita, baik atau buruk, telah diantisipasi oleh grafik, dan sementara mungkin ada lonjakan atau penurunan sementara pada berita (beberapa berpendapat bahwa bahkan ini diprediksi oleh grafik), ini selalu berumur pendek. dan tidak ada hubungannya dengan hal-hal yang benar-benar. Inilah sebabnya mengapa sebuah perusahaan dapat bergerak ke arah laba, menunjuk CEO baru dan terbukti, dan mengumumkan dividen yang lebih tinggi namun harga saham tidak bergerak.

Tampaknya si kembar tidak akan pernah bertemu di posisi ini. Jika harga saham naik tajam pada berita, pembuat grafik akan memberi tahu Anda bahwa ini sudah diprediksi. Jika tidak bergerak seperti yang diharapkan fundies, chartist akan memberi tahu Anda bahwa ini membuktikan poin bahwa berita itu tidak relevan. Dengan cara ini, mereka akan menang dua arah. Ketika fundies melihat kenaikan harga di berita, mereka menantang chartist dengan kebetulan, tetapi diberitahu bahwa bukan berita yang menggerakkan harga, tetapi sentimen investor saja.

Pertanyaan apakah Berita itu perlu untuk mengubah sentimen sering menjadi bahan pembicaraan. Namun, sekali lagi, chartist mengatakan bahwa investor tidak bereaksi terhadap berita tersebut tetapi harga. Inilah sebabnya mengapa sering terjadi bahwa setelah kabar baik, harga justru turun drastis (bahkan tanpa lonjakan pendek terlebih dahulu). Untuk fundies ini benar-benar aneh dan tidak masuk akal. Mengapa harga turun setelah pengumuman positif? Bagi seorang pembuat grafik, pola dalam grafik menunjukkan emosi manusia dan akan mengikuti perjalanan yang sepenuhnya dapat diprediksi. Mereka kemudian dapat berdagang dengan akurasi tertentu, dan berita apa pun sepenuhnya bersifat insidental.

Posisi chartist adalah salah satu yang menurut para filsuf sama sekali tidak berarti karena tidak dapat diuji (prinsip falsifikasi menuntut suatu posisi memiliki situasi di mana dapat dibuktikan salah untuk pernyataan tersebut untuk memiliki makna kognitif apa pun). Itu mandiri dan melingkar, menggerakkan tiang gawang dengan masing-masing argumen tandingan. Jika harga naik setelah kabar baik, mereka berpendapat hal itu sudah diantisipasi oleh investor dan telah menciptakan sentimen positif investor sebelumnya, yang diungkapkan oleh grafik. Jika harga turun setelah kabar baik, mereka menyatakan bahwa berita itu tidak relevan dan itulah yang selalu mereka katakan. Ketika sifat kontradiktif dari dua posisi ini ditunjukkan, mereka mengingatkan si penanya bahwa emosi manusia berubah-ubah dan karena pasang surut sentimen ini,

Oleh karena itu, perdebatan hebat dari kedua posisi, yang secara khusus membuat marah para fundies!

Namun, dapat dikatakan bahwa ada beberapa bukti bahwa pola chartist sebenarnya memiliki dasar. Pedagang seringkali jauh lebih sukses daripada fundamentalis dan tampaknya dapat membeli dan menjual pada waktu yang jauh lebih tepat. Mereka memiliki sedikit minat pada perusahaan itu sendiri dan fokus pada harga saham dan grafik saja. Meskipun ini mungkin tampak kontra-intuitif, namun ini berhasil bagi spesialis TA yang paling terampil.

Apa pandangan saya? Yah saya suka grafik dan untuk perdagangan ini tentu saja cara yang harus dilakukan. Berpikir bahwa Anda dapat mengatur waktu naik atau turun dari menonton dan menunggu ‘RNSs’ hanya akan menimbulkan masalah. Namun, untuk investasi beli dan tahan jangka panjang, Anda perlu mengambil pendekatan fundamentalis. Lihatlah dewan direksi, margin keuntungan, riwayat dividen, dll. Berinvestasilah secara teratur dan ini akan memungkinkan Anda untuk meratakan berbagai kenaikan dan penurunan di pasar. Abaikan grafik dengan risiko Anda jika Anda berniat untuk membeli di harga rendah dan menjual di harga tinggi.